Bagaimana rasanya Yamaha MX King 150 setelah hampir 2 Tahun Pemakaian?



Selamat datang ke Blog saya, ini kali pertama saya membuat blog untuk.... ya.... sekedar Sharing ringan saja untuk anda semua. oh iya, kali ini saya mau cerita tentang pengalaman saya tentang motor yang saya tumpangi sehari-hari yaitu Yamaha MX King 150.

Saya sempat bingung, sebenarnya MX King itu turunan dari RX King atau Jupiter MX ya? bentuknya sih bebek, tapi juga ada aura sportnya gitu. Daripada lama-lama, mari kita bahas saja detail2nya.

Pertama soal Bodi, ini adalah bagian yang paling mudah dilihat oleh semua orang, Urusan desain memang selera masing-masing dengan gaya masing-masing. Saya suka desain motor yang Sporty ketimbang elegan atau retro. Nah, bodinya MX King ini terbilang masih "kokoh" dalam hal kondisi sekarang. Sebenarnya bodi sebelah kanan sudah saya ganti dengan bodi baru yang orisinil karena rusak habis jatuh. Sedangkan untuk kualitas catnya masih tergolong bagus untuk ukuran bodi plastik, memang tidak terlalu tebal, tapi setidaknya warnanya tetap terjaga.

Kedua, soal Mesin, mesinnya terbilang Galak bagi saya, karena saya sebelum memakai motor ini, saya memakai motor dengan cc lebih kecil yaitu Jupiter MX135 Lawas tahun 2008. Hanya saja saya juga merasa bahwa mesin ini sudah cukup untuk kegiatan sehari-hari, baik kuliah atau motor2an keliling ingkungan rumah. Memang kalo diadu sama Satria F bisa dibilang kalah dalam Performa, tapi ya suka2 orang yang punya motor dong.... Hehehe.

BTW, mesin ini masih standar pabriknya, saya nggak terlalu suka mengoprek motor di bagian mesin. Standar aja sudah cukup kok. Konsumsi BBM juga lumayan irit kok. Memakai Pertamax 92, kadang kalo lagi tipis dompetnya pakai Pertalite dan kalo lagi seneng ya Pakai Pertamax Turbo. Namun, yang saya rasakan ketika memakai Pertamax Turbo adalah mesin sedikit lebih cepat naik panasnya dibandingkan dengan mengunakan Pertamax 92.

Ketiga, soal rasa berkendaranya. Ini motor memang bentuknya Bebek Sport tapi terbilang tinggi ketimbang motor bebek pada umumnya. Beberapa teman saya juga pernah mencoba bilang bahwa Riding Feel nya lumayan enak. Untuk belak belok pun masih enak, namun agak terasa berat daripada Jupiter MX135 saya dulu. Ya iyalah motornya aja lebih besar..... Hahaha.

Selain lebih berat, faktor ukuran ban depan yang saya ganti lebih besar sedikit dari ukuran standarnya menjadi hal yang membuat beratnya handling bertambah. Setelah saya ganti pun toh lebih stabil dikendalikan, apalagi pada saat boncengan.

Keempat soal pindah gigi. Kalo urusan ini saya menilai perpindahannya lumayan cepat. memang sih lebih baiknya perpindahan gigi ini dibarengi sama mainin koplingnya. Koplingnya enteng bro! Karena saya dulu pernah nyoba kopling Honda Tiger 2000 dan lumayan berat juga. Kalo perpindahan gigi tanpa mainin kopling sih bisa, tampi jadi agak kasar jadinya. kasihan juga motornya.

Kelima, soal Handlingnya. Nah ini yang saya lumayan suka. Ban depan yang dulunya pakai IRC yang saya lupa tipenya apa, ukuran 70/90-R17 yang kontras dengan ban belakangnya yang 120/70-R17. Saya ganti pake FDR Genzi Pro ukuran 80/80-R17 dan belakangnya pakai FDR Sport XR Evo ukuran 120/70-R17. Handlingnya sesudah ganti ban menjadi lebih baik dan buat nikung juga lebih enak. Satu hal yang bikin kurang enak, yaitu Komstir. Komstir motor saya mungkin sedang rusak atau gimana, jadi waktu jalan pelan motor bisa agak belok2 sendiri. padahal setang ada di posisi lurus loh...

Setelah itu, saya memutuskan membawa ke bengkel resmi saat service, dan meminta ke mekaniknya untuk memperkeras suspensi depan dengan menambah oli shock. Hanya 15 ribu rupiah saja, dan saat keluar dari bengkel, saya coba lagi untuk melewati polisi tidur dengan kecepatan kurang lebih 20-30km/jam. Hasilnya, kami suka! Suara mentok khas suspensi Yamaha MX King pun hilang dan handling semakin mantap. Ya memang tingkat kelembutan bantingannya berkurang sedikit, tapi tidak masalah, setidaknya saat untuk boncengan suspensi depan tidak terlalu amblas.

Keeenam, soal kepraktisan, hmm... kalo kepraktisan ini motor memang tyidak terlalu praktis, soalnya minim penyimpanan. Penyimpanan dibalik bagasi bisanya cuma muat buku servis, kunci, HP, sarung tangan, dan barang kecil lainnya. Jadi motor ini kalo buat kepraktisan bukan yang terbaik dibanding motor bebek lainnya. Karena hal ini sudah terlihat dari siluet samping motor ini yang tipis dibagian tengah sampai ekornya.

Ketujuh, soal kenyamanan. Ini memang yang cukup penting menurut saya, karena sebagian orang juga cari motor yang nyaman untuk sehari-hari. Untuk MX King ini setelah hampir 2 tahun, suspensinya lumayan sih, depannya terlalu empuk dan belakangnya lumayan empuk. Kadang suspensi depan ini suka mentok kalo menghajar polisi tidur yang lumayan kenceng. Namun seperti yang saya jelaskan di poin kelima tadi, suspensi saya perkeras lagi, supaya handling lebih baik.

Mungkin itu dulu ya teman2. Semoga saya bisa cepet perbaiki apa yang salah pada motor saya maupun Artikel ini. Oke, Sekian dan Terimakasih ya Teman-Teman, maaf kalo tulisannya belepotan :-)

Komentar

  1. Keluhan-keluhan yg lain ada gak bro? Mungkin dari kelistrikan, persneling dll?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Persenelengnya kadang suka nyangkut dari gigi 1 ke gigi 2 malah nyangkut di Netral.

      Ada juga starter nya lebih lama daripada biasanya, kadang dipencet 5 detik baru lama. Biasanya 1 detik sudah lama

      Hapus
    2. Bentar lagi satu tahun, overall emang enak MX King ini. Tinggal rajin2 perawatan aja haha,, sekarang jadi rajin memodifikasi. Yang ini yang itu..

      Hapus
    3. Maap salah tempat komennya

      Hapus
    4. hehe sama gan, dari netral ke gigi 1 sering nyangkut, jadi kadang masukin gigi 1 nya kopling agak diangkat, gak tekan full

      kalo pengalaman saya make setahun ini gak ada kendala apa2 sih, cuma sering kaget aja klo rem mendadak ban belakang sering ngesot kiri kanan (masih nubi 😅) tapi klo dibantu engine break sih aman

      Hapus
  2. Wlopun sya pnggemar Honda (krna punya jg cmn itu)😅😅
    Tp emg ane akui ini bebek trbaik bung, gen mesin vixion standard itu suaranya pling sexy. .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe bener bro, kalo dibandingin, suaranya lebih ngebass gitu, jadi terasa gagah dikit... 😂

      Hapus
  3. Baru join, baru pakai 7 bulan. Mungkin dapet unit yang bagus kali ya, sejauh ini belum ada keluhan apa-apa2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah mantap dong bro, entah saya dapet unit bagus atau nggak, yang jelas pas setahun pertama dipake, cuma ada satu keluhan yaitu transmisinya yang agak keras pas ngoper dari Netral ke gigi satu atau Netral ke gigi dua,

      Hapus
    2. Bentar lagi satu tahun, overall emang enak MX King ini. Tinggal rajin2 perawatan aja haha,, sekarang jadi rajin memodifikasi. Yang ini yang itu..

      Hapus
  4. Saya pingin beli, tapi teman yang punya bengkel gak recommended karena karena ada kerusakan spare part nya mahal dan sulit perbaikan nya
    Jadi bingung

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang benar sih, tapi semua motor juga ada part2 mahalnya, misalnya motor MX King, yang rentan rusak adalah komstirnya. Sedangkan Satria FU milik kakak saya dulu katup(Valve) nya sampe bengkok. Sebenernya tergantung pemakaian sih, kalo sering lewat jalan rusak bisa cari alternatif lain hehehe

      Padahal sebenarnya MX King itu motor 150cc yang paling terjangkau dikelasnya (21,5juta kalo gak salah) sedangkan Supra GTR150 lebih mahal lagi (22,5juta kurang lebih). Dan penjualan Yamaha MX King seringkali jadi nomor satu dikelasnya. Soalnya sering dibahas di blog otomotif.... Hehehe

      Hapus
    2. Kesimpulannya so far so good ya pakai MX King 150

      Karena review di Kaskus ada keluhan beberapa rider di schock depan...

      Hapus
    3. Alhamdulillah barusan dapat Mx King 150 tahun 2016 STNK Februari 2019 (baru) seharga Rp. 12.200.000 fisik mulus sekali
      KM 18.950

      Terima kasih advice nya mas

      Hapus
  5. Oli nya Motul atau Shell Advance Ultra, bensin Pertamax atau Super Shell. Ganti filter oli cukup 1 tahun 1 x gpp kalo menurut gua sih. Asalkan oli nya itu. Dan jgn lupa bersihin filter udara. Pengaruh speed lho. Ok sip

    BalasHapus
  6. Ane Bru sebulan pke MX king..hmm bagi pengalaman nya.ganti oli .filter oli.filter udara di kilometer brp..trmk tr

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Berapa Biaya Perawatan Yamaha MX King 150 Selama 2 Tahun? Ini Detailnya

Suka Duka Pakai iPhone (Pengalaman Pribadi)